Peran Teknologi SIG di Negara Rawan Bencana
Connect with us

Catatan Publik

Peran Teknologi SIG di Negara Rawan Bencana

Published

on

Oleh: Drs. Agus Santoso Budiharso, M.Sc

INDONESIA adalah negara yang dikenal dengan negara multirawan bencana, baik bencana alam seperti banjir, gempabumi, tanah longsor, tsunami, angin puting beliung dan bencana alam lainnya. Keadaan ini sering memaksa ke dalam kondisi darurat dan memerlukan manajemen pengelolaan dan penanggulannya. Manajemen keadaan darurat mencakup berbagai macam kegiatan mulai dari Pemerintah di semua tingkatan pemerintah pusat, provinsi, dan kabupaten/kota.

Dalam pengelolaan dan penanggulangan bencana di semua tingkatan pemerintahan diperlukan alat bantu yang memadai. Teknologi Sistem Informasi Geografis (SIG) memainkan peran yang sangat penting dalam kondisi kedaruratan yang disebabkan oleh adanya bencana alam.

Ada berbagai tipe umum kondisi darurat, dimana keadaan darurat menjadi bencana bila melebihi kemampuan sumber daya lokal untuk mengelolanya. Bencana sering kali mengakibatkan kerusakan, kerugian, atau kehancuran yang besar.

Keadaan darurat yang disebabkan oleh manusia termasuk peristiwa yang tidak direncanakan atau kecelakaan yang diakibatkan oleh aktivitas manusia atau perkembangan manusia. Contohnya termasuk tumpahan bahan kimia, radiasi nuklir, kegagalan utilitas, epidemi, ledakan, dan kebakaran kota.

Selain itu ada kondisi darurat yang disebabkan oleh bencana alam sebagai akibat dari proses alam seperti gempa bumi, tornado, tsunami, pembekuan, badai salju, panas atau dingin yang ekstrim, kekeringan, atau serangan serangga.

Kondisi darurat juga bisa dipicu oleh adanya gangguan internal adalah peristiwa atau aktivitas yang direncanakan kelompok atau individu yang sengaja menyebabkan gangguan. Ini termasuk kerusuhan, demonstrasi, pembobolan penjara skala besar, dan pemogokan dengan kekerasan. Ada juga keadaan darurat sebagai akibat dari Kekurangan Energi dan Material termasuk pemogokan, perang harga, dan kelangkaan sumber daya. Kedaruratan juga bisa berasal dari adanya serangan (attack) termasuk didalamnya adalah tindakan terorisme skala besar atau perang menggunakan nuklir, konvensional, atau agen biologis.

Untuk penanganan kondisi darurat ini memerlukan tahapan manajemen keadaan darurat yang dapat dikelompokkan menjadi lima tahap yang terkait dengan waktu dan fungsi untuk semua jenis keadaan darurat dan bencana. Fase-fase ini juga terkait satu sama lain, dan masing-masing melibatkan jenis keterampilan yang berbeda. Fase-fase itu meliputi perencanaan, mitigasi, kesiapsiagaan, respons dan pemulihan.

Dalam perencanaan, kegiatan yang diperlukan untuk menganalisis dan mendokumentasikan kemungkinan suatu keadaan darurat atau bencana dan potensi konsekuensi atau dampak pada kehidupan, properti, dan lingkungan. Ini termasuk menilai bahaya, risiko, mitigasi, kesiapsiagaan, respons, dan kebutuhan pemulihan.

Aktivitas kesiapsiagaan dalam penanganan kondisi darurat diperlukan sejauh tindakan mitigasi belum, atau tidak bisa, mencegah bencana. Dalam fase kesiapsiagaan, pemerintah, organisasi, dan individu mengembangkan rencana untuk menyelamatkan nyawa dan meminimalkan kerusakan akibat bencana (untuk misalnya, menyusun inventaris sumber daya negara, memasang latihan pelatihan, menginstal sistem peringatan dini, dan mempersiapkan pasukan tanggap darurat yang telah ditentukan sebelumnya).

Saat perencanaan dengan menggunakan Sistem Informasi Geografis (SIG), pengambil keputusan dapat menunjukkan bahaya dan mulai mengevaluasi konsekuensi dari keadaan darurat atau bencana potensial. Ketika bahaya (gangguan gempa, daerah rawan kebakaran, zona banjir, paparan garis pantai, dll) dilihat dengan data peta lainnya (jalan, jaringan pipa, gedung, area pemukiman, kabel listrik, fasilitas penyimpanan, dll.), petugas manajemen darurat dapat mulai merumuskan mitigasi, kesiapsiagaan, respons, dan kemungkinan kebutuhan pemulihan. Nilai kehidupan, properti, dan lingkungan tinggi risiko dari potensi darurat atau bencana menjadi jelas. Petugas keamanan publik bisa fokus di mana upaya mitigasi akan diperlukan, di mana upaya kesiapsiagaan harus dilakukan terfokus, di mana upaya respons harus diperkuat, dan jenis upaya pemulihan itu mungkin perlu. Sebelum program manajemen darurat yang efektif dapat dibuat diimplementasikan, analisis dan perencanaan yang menyeluruh harus dilakukan. SIG memfasilitasi proses ini dengan memungkinkan perencana untuk melihat kombinasi data spasial yang sesuai dengan peta yang dihasilkan komputer.

Pada tahap mitigasi SIG diperlukan untuk pemetaan zona-zona berdampak. Dalam kasus gempa bumi, perkembangan apa yang termasuk dalam yang utama zona dampak sesar gempa? Berdasarkan perkiraan magnitudo gempa bumi, karakteristik tanah, dan data geologi lainnya, kerusakan apa yang mungkin terjadi? Fasilitas apa membutuhkan konstruksi atau relokasi yang diperkuat? Fasilitas apa yang ada di area bahaya tinggi (jembatan utama, jalan utama, jalan layang bebas hambatan, rumah sakit, penyimpanan bahan berbahaya fasilitas, dll.)? Mitigasi dapat mencakup penerapan undang-undang yang membatasi pembangunan zona gempa atau banjir. Nilai yang berisiko dapat ditampilkan dengan cepat dan efisien melalui SIG. Memanfaatkan database yang sudah ada yang terhubung dengan fitur geografis pada SIG. Di manakah zona bahaya kebakaran? Kombinasi fitur apa (untuk Misalnya, topografi, vegetasi, cuaca) merupakan bahaya kebakaran? GIS dapat mengidentifikasi kemungkinan jalur banjir berdasarkan fitur topografi atau penyebaran tumpahan minyak pesisir berdasarkan arus dan angin. Lebih penting lagi, kehidupan manusia dan lainnya nilai (properti, habitat, satwa liar, dll.) yang berisiko dari keadaan darurat ini dapat terjadi dengan cepat diidentifikasi dan ditargetkan untuk tindakan perlindungan.

Pada tahap kesiapsiagaan, SIG bisa memberikan jawaban untuk pertanyaan seperti dimana stasiun pemadam kebakaran harus ditempatkan jika lima menit waktu respons diharapkan? Berapa unit paramedis yang dibutuhkan dan di mana haruskah mereka ditemukan? Rute evakuasi apa yang harus dipilih jika awan beracun atau bulu tidak sengaja terlepas dari pabrik atau fasilitas penyimpanan berdasarkan angin yang berbeda pola? Bagaimana orang akan diberi tahu? Akankah jaringan jalan menangani lalu lintas? Apa fasilitas akan menyediakan tempat penampungan evakuasi? Berapa jumlah persediaan, luas tempat tidur, dan sebagainya seterusnya, apakah akan dibutuhkan di setiap tempat penampungan berdasarkan jumlah pengungsi yang diharapkan?

SIG pada tahapan respon, dapat menyediakan salah satu komponen utama untuk computer-aided dispatch (CAD) sistem. Unit tanggap darurat yang berbasis di lokasi tetap dapat dipilih dan diarahkan untuk tanggap darurat. Unit respons terdekat (tercepat) dapat dipilih, diarahkan, dan dikirim ke keadaan darurat setelah lokasinya diketahui. Tergantung pada darurat, GIS dapat memberikan informasi rinci sebelum unit pertama tiba. Misalnya, selama kebakaran gedung komersial, adalah mungkin untuk mengidentifikasi hidran terdekat, panel listrik, bahan berbahaya, dan denah bangunan saat dalam perjalanan ke keadaan darurat. Untuk tumpahan berbahaya atau pelepasan awan bahan kimia, arah dan kecepatan pergerakan dapat dimodelkan untuk menentukan zona evakuasi dan kebutuhan penahanan.

SIG dapat memainkan peran penting dalam upaya pemulihan jangka pendek. Salah satu pekerjaan yang paling sulit dalam suatu bencana adalah penilaian kerusakan. GIS dapat bekerja sama dengan GPS untuk menentukan lokasi setiap fasilitas yang rusak, mengidentifikasi jenis dan jumlah kerusakan, dan memulai untuk menetapkan prioritas tindakan. SIG dapat menampilkan (melalui database utama) penilaian kerusakan keseluruhan saat ini saat dilakukan. Keadaan darurat persediaan pusat distribusi (medis, makanan, air, pakaian, dll.) dapat ditugaskan di jumlah yang sesuai untuk tempat penampungan berdasarkan jumlah dan jenis kerusakan di setiap area.
SIG dapat menampilkan jumlah hunian yang dibutuhkan dan di mana lokasinya akses yang wajar. GIS dapat menampilkan area di mana layanan telah dipulihkan alokasikan kembali pekerjaan pemulihan dengan cepat ke tugas prioritas. Rencana aksi dengan peta bisa dicetak, menguraikan pekerjaan untuk setiap area tertentu. Tempat penampungan dapat memperbarui database inventaris memungkinkan pusat komando utama untuk mengkonsolidasikan pesanan pasokan untuk semua tempat penampungan. Itu upaya pemulihan segera dapat ditampilkan secara visual dan diperbarui dengan cepat hingga jangka pendek pemulihan selesai. Peta status visual ini dapat diakses dan dilihat dari lokasi terpencil. Ini sangat membantu untuk keadaan darurat atau bencana besar di mana pekerjaan sedang berlangsung di lokasi yang berbeda.

Pemulihan jangka panjang memulihkan semua layanan ke normal atau lebih baik. Pemulihan jangka Panjang (penggantian rumah, sistem air, jalan, rumah sakit, jembatan, sekolah, dll.) dapat dilakukan beberapa tahun. Rencana dan kemajuan jangka panjang dapat ditampilkan dan dilacak menggunakan SIG. Prioritas untuk investasi restorasi besar dapat dilakukan dengan bantuan SIG. Saat restorasi jangka panjang selesai, itu dapat diidentifikasi dan dilacak secara visual melalui SIG. Penghitungan biaya bencana bisa jadi rumit. Saat dana dialokasikan untuk perbaikan, informasi akuntansi dapat dicatat dan ditautkan ke setiap lokasi. Jangka Panjang biaya pemulihan bisa mencapai miliaran (atau lebih) untuk bencana besar. Akuntansi untuk bagaimana dan di mana dana dialokasikan sangat diperlukan. SIG dapat meringankan beban tugas ini.

Program manajemen darurat dikembangkan dan dilaksanakan melalui analisis informasi. Mayoritas informasi bersifat spasial dan dapat dipetakan. Sekali informasi dipetakan dan data terkait dengan peta, perencanaan manajemen darurat bisa dimulai. Setelah nilai kehidupan, properti, dan lingkungan digabungkan dengan bahaya, personel manajemen darurat dapat mulai merumuskan mitigasi, kesiapsiagaan, respon, dan kebutuhan program pemulihan.

SIG memungkinkan manajemen darurat diidentifikasi sebelum insiden. Peristiwa bencana, seperti seperti kebakaran hutan, tsunami, banjir, gempa bumi, angin topan, epidemi, disperse bahan kimia, dan tumpahan minyak, dapat dimodelkan dan ditampilkan dalam SIG.

Manajemen darurat personel dapat menggunakan pemodelan untuk pelatihan, untuk penyebaran taktis yang sebenarnya selama bencana, atau untuk menganalisis konsekuensi dari kemungkinan bencana. Penggunaan teknologi ini membutuhkan waktu informasi perencanaan manajemen darurat. Dengan demikian, penerapan SIG yang bijaksana dapat membantu pengambilan keputusan yang tepat dan efisien pada kondisi darurat akibat bencana.

(***)

Penulis adalah Pendiri Yayasan Pengkajian dan Advokasi Geospasial

Advertisement

Trending