Anggaran PNPM Minut Abu-Abu, Castro Minta Diusut
Connect with us

Minut

Anggaran PNPM Minut Abu-Abu, Castro Minta Diusut

Published

on

Kasi Intel Kejari Minut Eka Putra Polimpung. (Sumber Foto: KlikNews)

KlikMINUT – Penggunaan anggaran Program Nasional Pemberdayaan Masyarakat (PNPM) Mandiri di Kabupaten Minahasa Utara (Minut) untuk pembangunan berbagai infrastruktur sejak tahun 2009 sampai 2014 masih menyisakan persoalan dugaan yang perlu diselidiki pihak Kejaksaan Negeri (Kejari) Minut.

Anggaran dari APBN dan APBD yang mencapai puluhan miliar setiap tahunnya tersebut, diduga sampai saat ini tidak ada laporan pertanggungjawabannya.

“Sejak dihentikan pada tahun 2015, sampai saat ini tidak ada informasi laporan penggunaan anggaran PNPM ini kepada masyarakat dan itu harus diselidiki oleh Kejari Minut,” ungkap salah satu tokoh pemuda Minut, Calvin Castro kepada wartawan, Kamis (28/1/2021).

Lanjut Castro, di Minut sendiri memiliki 10 kecamatan. Dimana setiap kecamatan mendapat anggaran tersebut. “Informasi ini sudah kami sampaikan kepada pihak Kejari Minut dan diharapkan bisa ditindaklanjuti,” tandasnya.

Sementara itu, Kasi Intel Kejari Minut Eka Putra Polimpung saat dihubungi mengaku telah mendengar informasi tersebut. “Ya, kami sudah mendengar informasi tersebut dan akan segera ditindaklanjuti,” kata Polimpung.

Dari data dan keterangan yang diperoleh bahwa program PNPM Mandiri telah resmi berakhir sejak tahun 2015 berdasarkan Surat Kementerian Desa PDTT Nomor 134/DPPMD/VII/2015 tertanggal 13 Juli 2015 tentang tentang panduan pengaturan dan penataan hasil kegiatan PNPM.

Diketahui, PNPM Mandiri di Kabupaten Minut telah membangun berbagai infrastruktur yang meliputi jalan, drainase, talut, gedung sekolah, gedung Pos Kesehatan Desa (Poskesdes), sarana air bersih, dan lain-lain.

PNPM Mandiri merupakan Program Pro Rakyat Klaster 2 bertujuan untuk menanggulangi kemiskinan dan pengangguran. Adapun biaya kegiatan PNPM Mandiri  bersumber dari APBN, APBD dan swadaya masyarakat.

Tahun 2011, Minut memperoleh anggaran PNPM Mandiri  sebesar Rp10,925 miliar yang terdiri dari APBN Rp8,785 miliar dan APBD Rp2,140 miliar. Tahun 2012, anggaran PNPM Mandiri sebesar Rp12,150 miliar yang terdiri dari APBN Rp11,543 miliar dan APBD Rp608 juta. Sedangkan alokasi anggaran PNPM Mandiri tahun 2013 sebesar Rp8,475 miliar yang terdiri dari APBN Rp8,066 miliar dan APBD Rp408,75 juta.

(Rubby Worek)

Advertisement

Trending