17 Persen Masyarakat Indonesia Masih Tak Percaya Covid-19
Connect with us

Headline

17 Persen Masyarakat Indonesia Masih Tak Percaya Covid-19

Published

on

Tak Percaya Covid
Doni Monardo. (Sumber Foto: Istimewa)

KlikJAKARTA – Sebanyak 17 persen masyarakat Indonesia, hingga saat ini tidak percaya Covid-19 ada. Selain itu, mereka juga menganggapnya sebagai rekayasa dan konspirasi.

Hal itu diungkapkan Ketua Satgas Nasional Penanganan Covid-19 Doni Monardo, dalam Rapat Koordinasi Penanganan Covid-19 bersama jajaran Pemerintah Provinsi Bengkulu, di Bengkulu, pada Jumat (16/4/2021).

Makanya, Doni meminta seluruh pemerintah daerah, termasuk tokoh adat dan tokoh agama, untuk terus berupaya memberikan pemahaman yang baik kepada masyarakat. Khususnya, lanjut dia, berkaitan dengan larangan mudik Idul Fitri 1442 Hijriah. “Pemahaman tentang pandemi ini harus dikuasai oleh seluruh pihak,” tegasnya.

Dia menjelaskan, pandemi Covid-19 belum berakhir dan potensi penularan dari mobilitas manusia saat hari raya dan libur nasional sangat tinggi.

Dengan pelarangan mudik, kata Doni, Pemerintah tidak ingin adanya pertemuan silaturahmi justru menimbulkan penularan dan berakhir pada meningkatnya angka kematian.

(Sahril Kadir)

Advertisement

Trending